Lia Cgs

Friday, 22 January 2016 15:24

Pesantren for Peace Kembali Berduka

Keluarga Besar Pesantren for Peace menyampaikan rasa duka yang mendalam atas wafatnya:

 

Sdri. Zulfatun Nuril Afifah 

 

Santri dari Pondok Pesantren An-Nur Semarang dan sekaligus merupakan salah satu Peserta pada Training Peningkatan Pemahaman Perdamaian di Pesantren Berperspektif HAM dan Islam, Semarang (29 September-2 Oktober 2015).

Pada hari Kamis, 21 Januari 2016  Setelah dirawat di Rumah Sakit di Wilayah Jawa Tengah selama 13 hari.

Semoga Almarhumah diterima di sisi Allah SWT, diampuni segala dosanya, dilipat gandakan pahala dari semua amal kebaikannya. semoga keluarga yang ditinggalkan diberikan kekuatan lahir dan bathin, diteguhkan iman dalam menghadapi cobaan ini. Amin

Capacity Training dan Field Trip Gelombang 2 ini juga diselenggarakan di 5 Wilayah, yaitu Surabaya, Bandung, JABODETABEK, Semarang dan Yogyakarta. Training ini diikuti oleh 30 Santri di setiap kotanya. Tema yang diangkat adalah "Peningkatan Pemahaman Perdamaian Berperspektif HAM dan Islam"

  • 1. Misniah

     

     

     

     

     

    PP. Al-Khoziny

  • 2. Husnul Khotimah

     

     

     

     

    PP. Uswatun Hasanah

  • 3. Nurul Jannah

     

     PP. Al-Kautsar

  • 4. Fara Dilla Putri

     

     PP. Al-Fahmi Kenjeran

  • 5. Nurul Istiqomah

     

     

     PP. Darul Barokah

  • 6. Ainun Nafisah

     

     

     

     

    PP. Nurut Tafrihi

  • 7. Uyun Nur Rohma

     

     PP. Ichyaul Ulum

  • 8. Dwi Kartika Dhiningrum

     

     

     

     PP. Bismar Al-Mustaqim

  • 9. Erniatul Haqqiyah

     

    PP. Al-Qolam

  • 10. Maimuna

     

    PP. Mambaul Ihsan

  • 11. Anisa

     

    PP. Taswirul Afkar

  • 12. Rofiqotul Adabiyah

     

    PP. Al-Wachidi

  • 13.M. Thoriqul Rahman

     

    PP. An-Nuqoyah

  • 14. Ruspandi

     

     PP. Nurul Hikmah

  • 15. Saifullah

     

     

     

     PP. Darut Tauhid

  • 16. Rofiq Anam

     

    PP. Integral Al-Ghazali

  • 17. Hannan

     

    PP. Miftahul Ulum

  • 18. Alauddin

     

    PP. Darus Salam

  • 19. Zulfan Badrun Naja

     

    PP. Nurul Khoir

  • 20. Abd. Jalal

     

    PP. Tahsinul Akhlak

  • 21. Zeinal Abidin

     

     

    PP. Miftakhus Sunnah

  • 22. Ahmad Sodik

     

    PP. Annur

  • 23. Alfa Rabi Ali

     

    PP. Darut Ta'lim

  • 24. Aidillah

     

     

    PP. Alamatus Saadah

     

  • 25. Badrut Tamam

     

     

    PP. Sunniyah Salafiyah

  • 26. Ach. Muzammil

     

     

     

    PP. Nurul Huda

  • 27. Fikrul Fahmi

     

     

    PP. Al-Amanah Bahrul Ulum

  • 28. M. Ramadani

     

     

     

    PP. Yatama Al Fattah

  • 29. Wildan Ahrori

     

     

    PP. Qowiyyul Ulum

  • 30. Abd. Salam

     

     

    PP. Syaichona Habsyi

 

  • 1. Masfufah Hasanah

     

     

     

     

    PP. Pesantren Mahasiswa Universal

  • 2. Farwah Fauziah Yasmin

     

     

     

     

    PP. Yayasan At-Taqwa

  • 3. Sipa Latipah

     

     PP. Al Falah Dago

  • 4. Rosa Septiani

     

     PP. Al-Masudiyah

  • 5. Annida

     

     

     PP. Sukamiskin

  • 6. Listiani

     

     

     

     

    PP. Pesantren Sukamiskin

  • 7. Refa Zulfia

     

     PP. Assurur

  • 8. Citra Rahmawati

     

     

     

     PP. Al-Basyariah

  • 9. Rosmaidalawati

     

    PP. Modern Baiturrahman

  • 10. Rike Junia Ning Arumsari

     

    PP. Al-Ihsan

  • 11. Lina Fatinah

     

    PP. Sindang Sari Al-Jawami

  • 12. Anis Syarifatunnisa Fauziyah

     

    PP. Sirnamiskin

  • 13. Ira Wahyudi

     

    PP. Darussalam

  • 14. Narjis Karimatuzzahra

     

     PP. Al-Mustofa

  • 15. Rodhia Mifta Mujahidin

     

     

     

     PP. Al-Quran Babussalam

  • 16. Mohammad Alfin

     

    PP. Darut Taqwa

  • 17. Muhammad Zainal Musthofa

     

    PP. Sirnarasa

  • 18. Khairul Husain

     

    PP. Kudang

  • 19. Fatchan Fadlillah Jogapranata

     

    PP. Nurul Hakim

  • 20. Gilang Maulana Yusuf

     

    PP. Daarus Syifa

  • 21. Ali Imron

     

     

    PP. Matlaul Huda

  • 22. M. Faisal

     

    PP. Al-Mahabbah

  • 23. Muhamad Rifki Fudholi

     

    PP. Al-Mahabbah

  • 24. M. Azmi

     

     

    PP. Al-Muawanah

     

  • 25. Rizal Al-Bagowy

     

     

    PP. Al-Ittifaq

  • 26. Tengku Abdul Hafizh

     

     

     

    PP. Terpadu Al-Ma’shum Mardiyah

  • 27. Hendris Mochamad Yusuf

     

     

    PP. Miftahul Falah

  • 28. Abdul Rohman

     

     

     

    PP. Al-Ihsan

  • 29. M.Rijal Farihin Darmawijaya

     

     

    PP. Muslimin

  • 30. Khoirul Anam

     

     

    PP. Baiturrahman 02

 

  • 1. Ismy Putra Nur'Arfah

     

     PP. Daar El-Qolam

  • 2. Hasina Ayu Lestari

     

     PP. Al-Mukhlisin

  • 3. Lia Nuraeni

     

     PP. Nur Antika

  • 4. Azaria Hashina

     

     PP. Al-Ghazali

  • 5.Fifi Rafika

     

     PP. Nurul Huda

  • 6. Annisa Fauziah

     

     PP. An-Najah

  • 7.Ade Tarca

     

     PP. Sabiluna

  • 8. Zakiyatu Husnil Fuadah Harahap

     

     PP. Internasional Jagad Arsy

  • 9. Fadil Julianto Akbar

     

     PP. Tahfidz Adh-Dhuha

  • 10. Munawir Ikhsan

     

     PP. Ummul Qura

  • 11. Badru Hawasi

     

     PP. Darul Hikam

  • 12.Uki Masduki

     

     PP. Darul Ulum

  • 13. M. Shirojul Huda

     

     PP. Al-Hidayah

  • 14. Hilman Salsabil

     

    PP. An-Nuqtah

  • 15. Rusmiati

     

     PP. Modern As-Sa'adah

  • 16. Sarwa Darma

     

     PP. Al-Manar Azhari Boarding School

  • 17. Via Elga Susilawati

     

     PP. Ma'had Aly Putri UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

  • 18. Mufarochah

     

     PP. Al-Qur'an Nur Medina

  • 19. Ikhda Khullatil Mardliyah

     

    PP. Luhur Sabilussalam

  • 20.Amina

     

     PP. Al-Matin

  • 21. Siti Karimah

     

     PP. Tahfidz Qur'an AL-Mustaqimiyah

  • 22. Isma Aulia

     

     PP. Darunnajah 8

  • 23. Jalaluddin

     

     PP. Ar-Rosyadah

  • 24. Aalim ‘Allaam Al-Ghuyuub Aa Al Syahaadaat

     

     PP. Ma'had Aly Putra UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

  • 25. Ruslan

     

     PP. Az-Zakiyah

  • 26. Mika Aulia

     

     PP. Madinatun Najah

  • 27. Siti Julianti Hasanah

     

     PP. Nurul Jadid

  • 28. Yusron Yasir

     

    PP. An-Najah

  • 29. Zahra

     

     PP. Darun Najah 8

  • 30.

     

     

 

 

 

 

  • 1. Eguh Prayogi

     


     

    PP. Al-Muayyad Windan

  • 2. Kuni Muftihatun Nadhifah

     

     

     

     

     

     

     

    PP. Edi Mancoro

  • 3. Naily Mazaya Ulfa

     

     

     

     

     

     

     

    PPTQ Asnawiyah

  • 4. Naritsul Umma

     

     

     

     

     

     

     

    PP Kyai Gading

  • 5. Yuwis Putri Nilasari

     

     

     

     

     

     

     

    PP An-Nuur

  • 6. Humaida Fatwati

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al- Muntaha

  • 7. M. Alfianti Khasanah

     

     

     

     

     

     

     

    PP Ash-Shodiqiyah

  • 8. Muhammad Priyanto

     

     

     

     

     

     

     

    PP Tidar

  • 9. Wahyu Nur Hidayah

     

     

     

     

     

     

     

    PP Tarbiyatul Muballighin

  • 10. Muhammad Anis Anwar

     

     

     

     

     

     

     

    PP An-Najah

  • 11. Muhammad Agus Sholihin

     

     

     

     

     

     

     

    PP Darul Qudduusis Salam

  • 12. Rohmad Syariful

     

     

     

     

     

     

     

    PP At-Tauhid Islamy

  • 13. Nur Rokhim

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Ishlah

  • 14. Novita Intan Purwasih

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Falah

  • 15. Annilta Manzilah A.

     

     

     

     

     

     

     

    PP As-Salafiyah

  • 16. Waffa Qoniallah

     

     

     

     

     

     

     

    PP Ma'had Putri IAIN Salatiga

  • 17. Najmu Tsakib

     

     

     

     

     

     

     

    PP Nurul Asna

  • 18. M Ali Munawar

     

     

     

     

     

     

     

    PP Raudhatut Thalibin

  • 19. Imam Mahmudi

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Huda

  • 20. Rachmatika Azizah

     

     

     

     

     

     

     

    PP Pabelan

  • 21. Hesti Setianingrum

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Ghufron

  • 22. M. Nurul Burhanuddin

     

     

     

     

     

     

     

    PPM Bina Insani

  • 23. Nabila Azka Amalia

     

     

     

     

     

     

     

    PP Ar-Riyadhoh

  • 24. Sakinatul Birroh

     

     

     

     

     

     

     

    PP Pancasila

  • 25. M. Hanif Sofyan

     

     

     

     

     

     

     

    PP Asta'in

  • 26. Najih Fikriyah

     

     

     

     

     

     

     

    PP Pancasila Sakti

  • 27. M. Rifngani

     

     

     

     

     

     

     

    PP Hidayatul Mubtadi-ien

  • 28. M. Maula Nasai

     

     

     

     

     

     

     

    PP Sabilul Huda

  • 29. Ana Wahibatul Masulah

     

     

     

     

     

     

     

    PP An-Nuur

  • 30. Achmad Amrulloh

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Wasilah

 

 

 

 

 

  • 1. Ahmad Sangidu

     

     

     

     

     

     

     

    PP Annur

  • 2.Taufik Hidayat

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Anwar

  • 3. Nur Muhammad Toyib

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Jailani

  • 4. Faisol Muzakky

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Imdad

  • 5. Amjad Maulana

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Baidlowi

  • 6. Ahmad Alfarisi

     

     

     

     

     

     

     

    PP Ar-Robithoh

  • 7. Zidni Ngilman Nafinga

     

     

     

     

     

     

     

    PP Hidayatul Mubtadiin

  • 8. Arif Rohman Hakim

     

     

     

     

     

     

     

    PP Inayatullah

  • 9. Muhammad Afif

     

     

     

     

     

     

    PP Darul Qur’an wal Irsyad

  • 10. Priyanto Iskandar

     

     

     

     

     

     

    PP Annur

  • 11. Hasan Robbani

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Barokah

  • 12. Ihsan

     

     

     

     

     

     

     

    PP Ali Maksum

  • 13. Muhammad Musthofa Hanani

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Mubarok

  • 14. Putra

     

     

     

     

     

     

     

    PP Ki Ageng Giring

  • 15. Fatikhatul Faizah

     

     

     

     

     

     

     

    PP Sunan Pandanaran

  • 16. Ririn Inayatul Mahfudloh

     

     

     

     

     

    PP Aji Mahasiswa Al-Muhsin

     

  • 17. Nurul Istiqamah

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Luqmaniyah

  • 18. Deviana Ayuk

     

     

     

     

     

     

     

    PP Nurul Ummahat

  • 19. Nur Alifah

     

     

     

     

     

     

     

    PP Nurul Anwar

  • 20.Puput Noer Hasanah

     

     

     

     

     

     

     

    PP Hajar Aswad

  • 21. Ica Luluk Maghfiroh

     

     

     

     

     

     

     

    PP Diponegoro

  • 22. Fina Durriyatun Bahiyah

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-I’anah

  • 23. Laili Syafa’ati

     

     

     

     

     

     

     

    PP Binaul Ummah

  • 24. Sulma Safinatus Shofiyah

     

     

     

     

     

     

     

    PP Nurus Salam

  • 25. Putri

     

     

     

     

     

     

     

    PP Aswaja Nusantara

  • 26. Tria Sany Lailaturrochmah

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Munawwir

  • 27. Selvia Wulandari

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Jauhar

  • 28. Marwah

     

     

     

     

     

     

     

    PP Putri An-Najwah

  • 29. Yayang Damaiyanti

     

     

     

     

     

     

     

    PP Al-Qur’an Wates

  • 30. Ika Chusnul Ummah

     

     

     

     

     

     

    PP Nurul Ummah

     

  • 31. Indah

     

     

     

     

     

     

    PP Zahrotul Jannah

     

  • 32. Arlin Ramadhan

     

     

     

     

     

     

    PP As-Sunny Darussalam

     

 

 

 

Dimuat di Website NU Online

Surabaya, NU Online
Sebanyak 30 santri perwakilan 30 pesantren di Jawa Timur mengikuti pendidikan Hak Asasi Manusia dan Perdamaian serta Respon atas Fenomena Terorisme di Hotel Novotel Surabaya, Senin-Jumat (5-8/1). Mereka berasal dari pesantren di Surabaya, Bangkalan, Sampang, Sumenep, Sidoarjo, Pasuruan, dan Jombang dengan komposisi 12 perempuan dan 18 laki-laki. Peserta umumnya berusia antara 17-22 tahun dengan tingkat pendidikan antara kelas 3 SLTA hingga tingkat 2 perguruan tinggi.

Kegiatan ini diadakan untuk meningkatkan pengetahuan dan pengalaman para santri tentang perdamaian dalam Islam, HAM, dan meningkatkan keterampilan mereka dalam menyelesaikan konflik secara damai dalam perspektif Islam dan HAM. Pendidikan ini juga akan dilanjutkan dengan kunjungan dan dialog perwakilan 2 pengungsi konflik Syi'ah Sampang di kantor Center for Marginalized Communities Studies (CIMARs) Surabaya.

Kunjungan ini ditujukan untuk meningkatkan pengetahuan santri tentang praktik terbaik bina damai dan penanganan konflik dengan harapan dapat membekali mereka dalam upaya pembangunan perdamaian dan penanganan konflik di Jawa Timur.

Koordinator Program Pesantren for Peace (PfP) Idris Hemay menegaskan, program ini dilatarbelakangi oleh aksi kekerasan dan teror atas nama agama yang terus marak terjadi. Belum lama ini misalnya masyarakat dunia dikejutkan dengan aksi kekerasan yang terjadi di Paris yang mengakibatkan setidaknya 120 orang meninggal dunia dan ratusan lainnya mengalami luka-luka.

"Salah satu tersangka pelaku terorisme di Paris adalah Frederick C Jean Salvi alias Ali, yang menurut berbagai sumber diketahui kerap mendatangi berbagai pesantren di Bandung Jawa Barat. Salah satunya pesantren di Cileunyi Bandung," terangnya.

Dalam rangka berkontribusi aktif dalam upaya mengurangi dan mencegah aksi kekerasan dan terorisme, pihaknya dari Center for the Study of Religion and Culture (CSRC) Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta dan Konrad-Adenauer-Stiftung (KAS) dengan dukungan Uni Eropa mengembangkan dan menjalankan sebuah program penting bertajuk "Pesantren for Peace (PfP)".

Program ini dijalankan dengan melibatkan banyak pondok pesantren di 5 wilayah di Jawa, salah satunya di Jawa Timur. Program ini diadakan untuk mendorong dan mendukung peran pesantren sebagai lokomotif moderasi Islam di Indonesia dalam rangka menegakkan dan memajukan HAM, demokrasi, toleransi agama dan pencegahan serta penyelesaian konflik secara damai.

Menurut Idris, hasil penelitian yang dilakukan PfP beberapa waktu lalu menunjukkan bahwa pesantren di Jawa Timur masih belum memaksimalkan perannya dalam membangun perdamaian dan mencegah aksi kekerasan. Penelitian ini juga mengonfirmasi bahwa akar penyebab konflik dan kekerasan yang terjadi di Jawa Timur sangat beragam mulai dari aspek teologis hingga persoalan ekonomi, politik, dan sosial budaya.

"Hal ini dipicu oleh hadirnya kebijakan yang tidak adil, sikap diskriminatif dan intoleran, rendahnya rasa kebersamaan, menguatnya identitas keagamaan, dan kentalnya prasangka (prejudice) di antara kelompok masyarakat baik di kalangan antaragama maupun intra agama itu sendiri," ujar pria kelahiran Desa Kertagena Tengah, Kecamatan Kadur, Kabupaten Pamekasan ini. (Hairul Anam/Alhafiz K)

Pesantrenforpeace.com, Surabaya  –  Center for the Study of Religion and Culture (CSRC) Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta bekerja sama dengan Konrad-Adenauer-Stiftung (KAS) dengan dukungan Uni Eropa dalam program unggulannya yang bertajuk “Pesantren for Peace (PfP)” kembali menggelar kegiatan Training dan Field Trip untuk para santri di Surabaya setelah training pertama pada 9-12 September 2015.

“Yang menarik dari training kali ini dibandingkan dengan training Surabaya sebelumnya adalah pesertanya lebih aktif dan kritis sehingga membuat trainer lebih tertantang dalam mempersiapkan materi yang lebih baik dari sebelumnya”, ungkap Idris Hemay, Koordinator Program Pesantren for Peace.

Idris menambahkan “Cakupan wilayah tuk training sekarang juga ada penambahan dari yang sebelumnya hanya 6 kabupaten/kota di Jawa Timur (Surabaya, Gresik, Bangkalan, Sampang, Pamekasan, dan Sumenep), sekarang menjadi 9 kabupaten/kota ditambah dengan Jombang, Pasuruan, dan Sidoarjo, sehingga dinamika diskusinya lebih aktif karena komposisi peserta dari pesantren yang beragam”, ujar Idris

Training kedua di Surabaya ini masih bertema “Peningkatan Pemahaman Perdamaian di Pesantren berperspektif HAM dan Islam” sesuai dengan tujuannya yaitu dengan adanya training dan field trip ini diharapkan mampu memberikan peningkatan pengetahuan dan pengalaman para santri tentang perdamaian dalam Islam, HAM, dan meningkatkan keterampilan santri dalam menyelesaikan konflik secara damai dalam perspektif HAM dan Islam.

Sebanyak 30 santri dari 30 pesantren di Surabaya dan sekitarnya, dengan komposisi 12 perempuan dan 18 laki-laki, berusia antara 17-22 tahun dengan tingkat pendidikan antara kelas 3 SLTA hingga tingkat 2 perguruan tinggi aktif berpartisifasi dalam Training ini selama 4 hari (5-7 Januari 2016 kegiatan Training dan 7-8 Januari 2016 Field Trip) di Hotel Novotel, Surabaya.

Setelah peserta mengikuti training selanjutnya 30 santri diajak untuk field trip atau studi lapangan kasus konflik dengan berkunjung dan dialog dengan perwakilan 2 pengungsi konflik Syi’ah Sampang di kantor Center for Marginalized Communities Studies (CIMARs) Surabaya.

Field Trip ini dilakukan dalam rangka meningkatkan pengetahuan santri tentang best practices bina damai dan penanganan konflik yang terjadi di Jawa Timur, khususnya berkaitan dengan kasus konflik (kekerasan) yang dialami Syi’ah di Sampang, dan memberikan pengalaman kepada santri tentang upaya yang dapat dilakukan dalam rangka bina damai dan penanganan konflik secara damai.

Seperti Training dan Field trip sebelumnya, kali ini juga setelah para peserta mengikuti Field Trip, mereka dituntut untuk menulis hasil laporan Field Trip dan akan dipilih 5 laporan terbaik untuk dipublikasikan di website PfP.

 

 

Monday, 04 January 2016 14:36

Hasil Pemetaan Analisis Konflik Jawa Barat

Penelitian ini menganalisa konflik intraagama terkait penyerangan dan pelarangan terhadap jamaat Ahmadiyah di Jawa Barat. Secara spesifik, pemetaan dan analisis konflik di provinsi ini dilakukan dengan mengkaji studi kasus yang menimpa jamaat Ahmadiyah yang terjadi di daerah Tasikmalaya termasuk Kabupaten dan Kota, Kabupaten Kuningan dan Kota Bekasi. Tujuan penelitian ini adalah untuk memahami kondisi umum konflik komunal yang terjadi di Jawa Barat dan akar-akar penyebabnya, memahami situasi umum dan khusus tentang penghormatan, pemenuhan dan perlindungan Hak Asasi Manusia oleh negara dan masyarakat, serta memahami strategi dan pola pencegahan dan penanganan konflik oleh para pemangku kepentingan atau stakeholders. Tiga teknik pengumpulan data yang digunakan yaitu wawancara mendalam (in-depth interview), Focus Group Discussion (FGD), dan studi pustaka atau telaah sumber.

Jawa Barat merupakan provinsi yang memiliki jumlah penduduk tertinggi di Indonesia. Berdasarkan sensus penduduk tahun 2010, penduduk di Jawa Barat berjumlah 43.053.732 jiwa.[1] Jumlah penduduk di provinsi ini tercatat terus meningkat pasca sensus 2010. Tahun 2011, estimasi[2] jumlah penduduk sebesar 43.826.775 jiwa dengan tingkat kepadatan penduduk 1.180,79 jiwa per km2. Tahun 2013, estimasi penduduk Jawa Barat berjumlah 45.472.830 jiwa[3] dengan proyeksi laju pertumbuhan penduduk sebesar 1,65 persen.[4] Jumlah pemeluk agama yaitu Islam 34.884.290 (96,51%), Kristen Protestan 449.261 (1,24%), Katholik 254.336 (0,70%), Budha 86.386 (0,24%), Hindu 35.094 (0,10%) dan lain-lain 1.21%.[5] Tingginya jumlah penduduk yang beragama Islam di Provinsi ini berbanding lurus dengan banyaknya jumlah pondok pesantren yang ada di Jawa Barat yaitu tercatat mencapai 4323 dengan berbagai tipenya yaitu salafiyah/tradisional, ashriyah/modern, dan kombinasi keduanya .[6]

Namun, mengacu pada data Sistem Nasional Pemantaun Kekerasan (SNPK) yang terkompilasi sejak Januari 2014 hingga April 2015, Provinsi Jawa Barat merupakan salah satu provinsi dengan jumlah insiden kekerasan dan konflik tertinggi di Indonesia yaitu 1588 dan 512 kasus berturutan.[7] Lembaga Studi dan Advokasi Masyarakat (ELSAM) juga mencatat maraknya kasus intolerasi di Jawa Barat berdasarkan beberapa insiden kekerasan dan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) terhadap Jamaat Ahmadiyah Indonesia (JAI), Jamaat Gereja HKBP (Huria Kristen Batak Protestan) dan umat minoritas lainnya.[8]

 

[1] Sumber: Badan Pusat Statistik Provinsi Jawa Barat, http://jabar.bps.go.id/linkTabelStatis/view/id/42

[2]http://simreg.bappenas.go.id/document/Profil/Profil%20Pembangunan%20Provinsi%203200JaBar%202013.pdf

[3] Ringkasan Eksekutif: Data dan Informasi Kesehatan Provinsi Jawa Barat, Pusat Data & Informasi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2013

[4] Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Provinsi Jawa Barat, Maret 2014

[5] Dikutip dari Kementerian Dalam Negeri RI berdasarkan data Jawa Barat dalam Angka tahun 2001, lihat di http://www.kemendagri.go.id/pages/profil-daerah/provinsi/detail/32/jawa-barat

[6] Data dari Kementerian Agama (KEMENAG) wilayah Jawa Barat pertanggal 13 Desember 2011, diakses dari http://jabar.kemenag.go.id/file/file/.../nbuf1338515633.xls

[7] http://www.snpk-indonesia.com/, diakses 17 April 2015

[8] Siaran Pers ELSAM No: 054/PHK/ELSAM/IV/2013 tanggal 23 April 2013

 

 

Untuk Laporan Selengkapnya bisa didownload dilink berikut

Laporan Penelitian Jawa Barat

Monday, 04 January 2016 14:36

Hasil Pemetaan Analisis Konflik Jawa Timur

Benih konflik Sunni-Syiah di Desa Nangkernang dan Blu’uran Kecamatan Omben dan Karangpenang, Kabupaten Sampang muncul sejak seorang tokoh ulama setempat, Kiyai Makmun, berniat mengirim anaknya untuk menuntut ilmu ke Pesantren Yayasan Pesantren Islam (YAPI) Bangil, Pasuruan, antara 1987 hingga 1993. Pesantren tersebut dikenal cenderung kepada madzhab Syiah.[1] Keputusan Kiyai Makmun tersebut diambil setelah beliau tertarik dengan sosok Imam Khomaeni danajaran Syiah dengan mempelajari buku-buku yang dikirim sahabatnya dari Iran.Keputusan Kiyai Makmun selanjutnya diketahui dan ditentang oleh sepupunya, Kiyai Ali Karrar Shinhaji, pengasuh pondok pesantren Darut Tauhid di Kabupaten Pamekasan yang saat itu baru pulang belajar dari Mekkah karena dianggapnya bertentangan dengan Ahlu Sunnah Wal Jamaah. K. Makmun adalah ayah dari Tajul Muluk dan Raisul Hukamayang belakangan berkonflik.

Kiyai Karrar menjaga jarak dengan Kiayai Makmun setelah K. Makmun menganut Syiah. Bahkan menurut Iklil, putra K. Makmun, keduanya pernah perang argumen soal wafatnya cucu Nabi Muhammad, Hasan dan Husein, yang menurut Kiyai Karrar keduanya meninggal sejak kecil. Namun, pandangan itu diluruskan oleh K. Makmun dalam rangka membantah pandangan Kiyai Karrar bahwa jika mereka berdua wafat sejak kecil mengapa Sayyed Maliki al-Hasani yang merupakan keturunan Hasan menjadi gurunya. Hal ini menunjukkan bahwa keduanya pernah berdebat soal keyakinan masing-masing namun belum berujung pada konflik berdarah.

 

[1]Syiah hadir di tengah masyarakat Madura yang berjumlah 3,62 juta jiwa (versi BPS 2010), yang hampir seluruhnya adalah mayoritas Islam Sunni (NU) yang fanatik.

 

 

Untuk Laporan Selengkapnya bisa didownload dilink berikut

Laporan Penelitian Jawa Timur

Monday, 04 January 2016 14:12

Hasil Pemetaan Analisis Konflik Jakarta

Persoalan izin mendirikan gereja menjadi isu utama yang menyulut ketegangan antara Muslim dan Kristen di tiga wilayah padat penduduk di Tangerang, Bekasi, dan Bogor. Tak jarang ketegangan itu bahkan berujung pada kekerasan verbal maupun fisik, seperti penghujatan, demo anarkis, hingga pelemparan dengan batu dan kotoran. Konflik di tiga wilayah tersebut memiliki sejarah yang cukup panjang dan melibatkan banyak faktor serta isu.

Di bagian ini akan dipaparkan terlebih dahulu konflik yang terjadi dan besarannya. Dari situ akan terlihat sejauh mana konflik ini dapat dikategorikan sebagai persoalan hak asasi manusia yang serius atau sekadar percikan belaka dari dinamika hubungan antaragama di wilayah-wilayah sub-urban yang padat penduduk dan heterogen tersebut.

 

Untuk Laporan Selengkapnya bisa didownload dilink berikut

Laporan Penelitian Jakarta

Thursday, 31 December 2015 12:05

Mitra Lokal

Link situs resmi pondok pesantren mitra lokal Pesantren for Peace di 5 daerah

Page 14 of 23